huaaaaaaa :(


Huaaaa…
Hari ini pengen mengeluarkan uneg2. setelah kemarin malem dibikin bete abis oleh mas2 yang jualan makanan di belakang kampus. Disuruh nunggu makanan selama satu jam. Bisa gilaaaa, butek abis.. kagak mau makan disitu lagiiii kecuali digratisi tiap hari selama sebulan (hihihi, ngarep).

Behhh, sulitnya bermuamalah dengan orang bauanyak. Niatannya tidak ingin memutus tali silaturahim. Tapi jika berhadapan dengan yang GeJe – GeJe ini aku bingung gimana harus bersikap?? Nah kuputuskan untuk berkata seperlunya saja, jika disms dijawab singkat, jelas dan kadang gak menjawab pertanyaan. Trus gimana donk??

Sudah terkena sebutan sadis oleh seseorang, pertama sih kagak ngaruh. Ah cuek aje, aku juga kurang begitu tau kenapa bisa dibilang sadis. Katenye sih karena sering nyindir2 gitu. Kujawab aje, ntu bukan nyindir, tapi gregetan. Hehe..

Beberapa orang mengatakanku supel, bahkan terlalu supel. Pagemane ni? Yang bener yang mana? Aku tanya sohib karibku, teman seperjuangan semasa kuliah di sipil 2 orang. Ya mereka mengatakan sadis kalau aku lagi emosi saja, dan ceplas-ceplos kalau lagi ‘nesu-nesu’ dewe rak karuan. (hehe, mungkin mereka sudah pernah kena sasaranku kali ya, afwan ^_^)

Ya, aku bisa saja menjadi orang yang sangat sadis bin nganyelkeh layaknya karakter missil dalam film “putri deok man” yang sangat jahat sekali itu. Berkata sekate-kate semau udele dewe (tapi nggak kasar), mungkin bisa dikatan pedas.

Entah kenapa kali ini saya agak bermasalah jika berhubungan dengan yang namanya putra. Selama ini kupegang prisnsipku. Dulu biasa-biasa saja, ndak masalah dengan tingkahku yang seperti itu. Dan sebagian besar mereka memahaminya. Hanya beberapa yang gak memahaminya saja yang seakan ingin mnghancurkan prinsip itu (hayyyah lebay… yowben wek wek..). kalau kagak terima yasudah, aku njuk ngapuro sing guedhe…

Demi Alloh, aku tidak bermaksud memutus tali silaturahim. Aku tidak bermaksud menyakiti seorangpun, bahkan pada temanku sendiri. Tidak bermaksud untuk membedakanmu dengan yang lain, tapi memang harus dibedakan. Ah, sebagian mengatakan lebay. But it’s okey… aku akan tetap pada pendirianku dan kumohon hormati pendapatku jika kau tak sepakat denganku.

Afwan jiddan atas sikap sadis, perkataan pedas ataupun segala tingkah laku yang sering mrmbuat jengkel. Ku yakin buanyak buanged tigkahku yang nganyelkeh bagi yang merasa, tapi gak banyak kok, hanya orang-orang tertentu saja. Yang jelas aku nggak bermaksud memutus tali silaturahim dan nggak bermaksud menyakiti. Sekali lagi afwan jiddan bagi yang merasa terdzolimi atas sikapku.

Surakarta, 06 September 2011

Maturnuwun kagem panjenengan ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s