Sampaikanlah rasa sayangmu pada orang yang kau sayangi


Shela adalah gadis kecil kelas 5 SD. iseng saja maen kekos saat itu, melihatku mondar-mandir diruang tengah yang ada kaca besarnya. Kemudian gadis kecil itu nyeletuk bilang seperti ini “ mbak ulfah itu kayak yang main Kamila ya”. Temennya yang satu, namanya Ari menjawab pernyataan shela dengan segeranya“ he eh, bener-bener”. Agak mikir, loading… aha ketemu, yang dimaksud kamila adalah artis “Asmirandah”. Dalam hati susah bener nyari kosakata Kamila, kagak pernah nonton sinetron dikarenakan memang kagak ada tipi dikos. Hee. Sebelum anda muntah-muntah, saya lanjutkan dulu. Saya juga tidak tega melihat kepolosan mereka sehingga sampai ngelantur berbicara begitu. Untuk itu saya segera meluruskan fitnah tersebut secara perlahan dan tenang, aku bilang “ Kamila?? Maksudnya Asmirandah? Kagak, kagak mirip sama Asmirandah, lebih keren-an mba ulfah”

Hiiiyaaaa, gubrak!!! malah tambah parah. Adik-adikku berdua yang polos tadi langung ngekek gubrak mendengar responku yang semena-mena, dan sebenarnya ku agak kasian melihat respon mereka yang agak gimana gitu, tapi bagaimana lagi, memang harus diluruskan, hehehe. Niatnya meluruskan fitnah, eh malah membuat fitnah baru. Haaa . kuanggap itu salah satu bentuk rasa sayang mereka terhadapku, sampai-sampai rela menyamakan artis dengan mbaknya yang sok keren ini.

Ku diajarkan mengungkapkan kasing sayang ku juga lewat adik bontot ku, yah memang kita keluarga artis, atau lebih tepatnya sok ngartis, kalau mbaknya diakui (ingat lho katanya diakui, bukan mengakui, hehe) sebagai asmirandah maka adik bontot ku ini mengaku (nah ini beda ma aku, antara diakui dan mengaku) sebagai Maher Zaenury. Haha, diambil dari kata-kata Achmad Zaenury. Wuiiih, paling bahagia sekali dia kalau sedang liat Maher Zaen tampil di tipi, berasa dia yang nyanyi katenye. Wekwkwk. Tak apalah kuiyakan saja, buat orang bahagia kagak ada salahnya kan, walau dalam hati pengen muntah-muntah. Hehe

Dia tuh anak paling bontot, tau sendiri kan kalau anak terakhir itu manjanya minta uampun, walaupun sudah kuliah di poltekes solo tapi masih saja glendhotan ma kanjeng umiku tercinta. Adikku itu paling gemes kalau liat kanjeng umi. Tak jarang ciuman sering mendarat di pipi kanjeng umi. Paling pinter buat ngegombal hanya untuk meminta sesuatu atau melakukan sesuatu untuknya. Hla kagak jago nggombal pegemane? Orang liatnya acara show yang di ….tipi ntu, yang acaranye memang buat ngegombal. Siapa yang gombalannya paling dahsyat so menanglah dia. Jadi telinga saya tuh udah kebal ma gombalan. Tapi kalau gombalan yang bikin ati deg-degan belon ada, dan gak mau deg-degan sebelon waktunya. Hehe

Memang kalao kagak ada die dan gue rumah pasti sepi, kagak ada yang konyol bin koya bin aga crezzy. Si bontot ntu selalu ada aja bahan untuk memojokkan diriku, bahasa kerennya “ngumbah” saat kumpul-kumpul. Dan yang sering jadi sasaran hanya aku saja. Ditambah lagi duet maut dengan adikku yang satu lagi, laki-laki terganteng di dunia, (tapi beda kasus lagi kalo aku dah nikah, kau jadi laki-laki terganteng nomer dua setelah suamiku nanti le cah bagus, Hehehe). Mereka berdua bahagia sekali kalau melihatku merana oleh tingkah laku mereka.

Tapi aku senang, ku menganggapnya itu ucapan sayang mereka padaku. Coba bayangkan saja kalau dalam satu rumah hanya berbicara seperlunya saja, tak pernah bercanda dan tak ada yang mengundang tawa. Pasti sangat merena sekali tinggal di rumah. Yang harusnya rumah itu menjadi “Baiti Jannati” seakan menjadi penjara baginya. Dan kupun juga seperti itu, caraku menungkapkan saying pada saudara-saudaraku adalah dengan sering menjaili mereka. Jail itu tanda sayangku padanya, bahkan pada yang lebih tua sekalipun. Bukan berarti nracak tapi aku lebih suka menghancurkan batas “senior-junior”, ku lebih suka menganggap sebagai teman.

Saking jailnya dulu ketika jadi adik paling kecil di kos, tak ada yang memanggil ku dengan sebutan “dik”. Langsung manggil nama, ulfah, oell, urupa can, ulpah en many more, dan satu yang manggil aku dengan sebutan aneh, “upil” (hehe). Satu lagi yang hanya satu orang dia memanggilku,, hanya satu orang saja, aku sering dipanggil “sumprit” nah lohhh, kagak nyambung sekali kan dengan namaku Ulfah Uswatun Hasanah??? Memang sahabatku yang satu itu unik sekali. Dan panjang sekali sejarahnya kalau mau diceritakan, dan agak lupa. Nah loh yang bener alasannya panjang ato lupa?? Hehe, yang bener lupa kenapa dia manggil aku kek gitu.

Eniwey, sebutan apapun tak jadi soal buatku asalkan tidak ada niatan untuk menjatuhkan atau apapun bentuknya. Ku lebih senang dianggap sebagai teman. Dan nyatakan rasa sayangku dengan expresi masing-masing. Janga segan-segan untuk memberikan kecupan di pipi ibuk ya. Hal yang sebelumnya belum kulakukan sebelum ada yang mengajarkanku untuk melakukannya. Bayangkan perasaan ibu kita kalau mendapatkan rasa sayang itu, bahagianya bukan main bukan??

Ini gayaku, bagaimana dengan Gayamu??
Selamat mengungkapkan kasih sayang dengan gayamu sendiri..

Solo 22 Nopember 2011

ini dia gaya Maher Zaenury kala tampil saat itu

10 thoughts on “Sampaikanlah rasa sayangmu pada orang yang kau sayangi

Maturnuwun kagem panjenengan ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s